Taman hati yang dulunya berseri dikelilingi bunga mewangi, kini semakin kering, semakin layu, semakin mati... tiada gunanya mentari bersinar jika duri berhutan, tiada gunanya air mengalir jika rumput mengemis.. dan apabila bah melanda, rosaklah segalanya... Namun mungkinkah pelangi berseri di sebalik gunung yang sunyi??

Isnin, 19 September 2011

pesan emak di hari raya..^^

assalamualaikum.

sejak kebelakangan ni, hidup x menentu..
banyak sangat assignment dan amali...belum pre test lagi tu..
sampaikan.....
hari ni aku teringatkan emak..
aku teringatkan kata-kata semangat dari mak..
ye..emak..
orang yang selalu n x pernah lupa mengingatkan kami adikberadik tentang pahit manis kehidupan..
guru yang selalu mengajar segala perihal kehidupan..
dan...izinkan aku..cerita tentang satu sesi tarbiyah @ motivasi dari emak ni..=)


oke...
ceritanya bermula begini...jeng jeng jeng

2 syawal..
dengan semangat kemerdekaan dan syawal..
kami..emak & suami, k.ngah n family, k.chik, dibah, aku dan flora...
beraya kat kampung...
almaklumla bila dah berkumpul...
macam2 cerita keluar...
aduan2 yang selama ni terpendam..

dan emak pun tercerita dan terluah rasa hatinya...
mak cerita macamana mak berusaha utk besarkan kami sorang diri..
dilakukan macam2 dengan orang lain..
tapi mak tabah..

dipendekkan cerita..
terkeluarlah kata pujangga baru dari emak yang aku rasa sangat2 menyuntik semangat aku..
mak kata, senang je kalau nak jadi tabah, sabar...
ingat yang semua masalah ke, dugaan ke, mesti akan berakhir jugak..
tak selamanya akan macam tu..
macam mak besarkan anak2 mak..
mak tau, tak selamanya korang ni kecik, mesti akan besar
memangla proses menunggu hasil tu menyakitkan..tapi sabar la..

mak cakap lagi,
macam bila kemuncup melekat kat kain tu,
memangla banyak..rumit nak buang...
tapi kalau kita sabar, tabah, lama2 habis jugak kan..


ye..itulah emak..
aku gembira, bersyukur..ada emak mcm mak..
aku tau.. dalam hati mak..banyak tersimpan, terpendam luka2 yang kami tinggalkan..
mak telan semua pahit yang kami bagi..
jarang sekali mak nak mengadu..
tapi aku tau, bila saatnya mak betul2 terluka..
iaitu bila aku tengok mak meluah apa yg terpendam dengan mata yang bergenang..
sampaikan kadang2 aku paksa mak berhenti untuk terus meluah..
bukan aku tak sedia mendengar..
tapi hati aku x sanggup tengok mak terluka..kerana anak2 mak..
anak2 mak yang sentiasa khilaf..
mak..maafkan kami..
maafkan anak2 mak ni...
sayang mak..
bukan selalu kot aku dapat bgambar gni dengan emak..='(
sekian...
sayangi emak..ibu..mama..ummi..mummy..n sewaktu dengannya..

0 comments:

Catat Ulasan

four things come not back. the spoken word, the sped arrow, the past life, and the neglected opportunity.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Free Counters